Siapa Penemu Termometer? Begini Sejarah dan Perkembangan Alat Ukur Suhu Tersebut

Tokoh penemu termometer

Termometer merupakan alat untuk mengukur suhu. Siapakah penemu termometer?

--

Sejak pandemi Covid-19, hampir semua tempat umum menyediakan alat pengukur suhu tubuh yang disebut dengan termometer. Lebih dari 36,7 derajat Celcius, maka para pengunjung diharapkan untuk pulang terlebih dahulu, lantaran demam menjadi salah satu gejala infeksi virus SARS-CoV-2 tersebut. Namun, apakah kamu tidak penasaran seperti apa sejarah termometer yang sangat berjasa hingga sekarang tersebut? Yuk, simak artikel ini!

Termometer terdiri dari dua kata, yaitu termo dan meter. Termo berasal dari bahasa latin thermo, yang memiliki arti panas. Sementara itu, meter merupakan satuan untuk mengukur. Oleh karena itu, termometer dapat diartikan sebagai alat untuk mengukur suhu panas tubuh atau cek perubahan suhu pada tubuh. Adapun dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), termometer berarti alat ukur suhu.

Meski pada umumnya digunakan untuk mengukur suhu tubuh, termometer juga bisa digunakan sebagai alat ukur suhu benda lainnya. Termometer dapat digunakan untuk mengukur suhu oven saat memasak, air, suhu kamar, dan lain-lain. Kamu bisa memiliki alat ini di rumah untuk berjaga-jaga jika salah satu anggota keluarga ada yang sakit. Jika untuk memasak, lebih baik kamu tidak menggunakan alat yang sama untuk mengukurnya, ya! Hal ini dilakukan agar termometer tetap higienis dan bersih.

Termometer air raksa

Ilustrasi termometer air raksa. (Sumber: detik.com)

 

Termometer yang paling sering digunakan adalah termometer air raksa. Alat ini sering ditemui untuk mengukur suhu tubuh ketika demam, dengan menyelipkannya di ketiak atau mulut. Pada termometer ini, air raksa berada di tengah tabung. Jika mendekatkannya ke suhu yang ada di luar lingkungan, cairan raksa akan memuai hingga volumenya terus bertambah. Pada saat ini lah, air raksa bergerak naik mengisi ruang kosong dalam tabung. Air raksa akan berhenti pada angka yang menunjukkan suhu tubuh. Semakin tinggi suhu, maka semakin bertambah pula volumenya.

Baca Juga: Biografi Isaac Newton: Ilmuwan Jenius di Balik Teori Gravitasi & Hukum Newton

Meski demikian, banyak orang mulai beralih ke termometer digital lantaran penggunaannya yang sederhana. Sama dengan termometer air raksa, saat demam kamu perlu menyelipkan termometer digital pada ketiak atau mulut. Tunggu beberapa saat hingga berbunyi “beep”, maka akan muncul angka yang merupakan suhu tubuh orang yang diperiksa.

Termometer digital

Ilustrasi termometer digital. (Sumber: Alodokter)

 

Sejarah dan Perkembangan Termometer

Pengukuran suhu pertama kali dilakukan oleh ilmuwan dan dokter Yunani bernama Galem pada 170 Masehi. Pada pengukurannya tersebut, Galen mendokumentasikan suhu dari air yang mendidih dan membeku. Selanjutnya, ia menambahkan masing-masing empat derajat di kedua sisi suhu yang ia dokumentasikan tersebut.

Konsep awal pengukuran suhu ini dikenal dengan sebutan termoskop. Termoskop merupakan termometer tanpa skala yang menjadi pendahulu termometer modern. Selanjutnya, banyak penemu dan ilmuwan yang mulai mengembahkan termoskop sekitar tahun 1593. 

 

Ilmuwan Penemu Termometer dari Masa ke Masa

 

1. Galileo Galilei

Galileo Galilei merupakan ilmuwan yang pertama kali menemukan termometer. Sejak masa kecil, Galileo Galilei telah menunjukkan rasa sukanya pada ilmu-ilmu geometri, astronomi, dan mekanika. Ia bekerja sebagai pengajar di Universitas Pisa, lalu pindah ke Universitas Padua. Kecintaannya pada ilmu alam ini lah yang mendorongnya membuat berbagai macam penemuan.

Pada masa itu, ilmuwan astronomi dan ilmuwan ilmu alam belum menemukan alat pengukur suhu. Menyadari bahwa suatu zat bisa memuai jika mengalami perubahan suhu, Galileo Galilei juga menyadari bahwa belum ada alat yang dapat digunakan untuk mengukur suhu. Ia pun menciptakan sebuah alat yang menjadi cikal bakal termometer, yang disebut dengan termoskop atau termometer udara.

Galileo Galilei menemukan termoskop pada tahun 1593 dengan memanfaatkan pemuaian udara. Meski sederhana dan belum mampu menunjukkan suhu yang tepat, alat ini mampu mengukur suhu.

Termometer temuan Galileo Galilei

Termometer Galileo Galilei. (Sumber: gramedia.com)

 

Termoskop berupa bola gelas dengan ukuran yang hampir sama dengan telur ayam. Bola ini dihubungkan dengan sebuah pipa yang memiliki ukuran cukup panjang dan tertutup. Di dalam pipa diisi air. Beberapa beban menggantung di dalam cairan pipa panjang dengan berbagai macam warna agar mudah untuk membedakannya. Ketika ada perubahan suhu, bola-bola ini akan bergerak ke permukaan atau tenggelam. Perubahan suhu bisa dilihat dengan pergerakan bola-bola yang ada di dalam termoskop ini.

Baca Juga: Kenapa Seseorang Bisa Mengidap Down Sindrom?

 

2. Santorio Santorio

Santorio Santorio merupakan penemu berasal dari Italia. Pada tahun 1612, ia menambahkan skala numerik pada termoskop yang ia kembangkan dan berhasil digunakan untuk mengukur suhu tubuh manusia.

 

3. Ferdinand II

Ferdinand II memiliki gelar Grand Duke of Tuscany, ia berhasil menemukan termometer tertutup pertama pada tahun 1654. Ia berhasil menemukan alat tersebut usai banyak penelitian dan percobaan agar menciptakan termometer yang lebih baik dari penemu-penemu sebelumnya.

Termometer yang ia buat tersebut menggunakan cairan dalam kaca. Adapun cairan yang digunakan oleh Ferdinand II adalah alkohol. Meski termometer ini merupakan perbaikan dari model sebelumnya, tapi masih ada kekurangannya, teman-teman. Alkohol dalam termometer tersebut masih belum memberikan angka yang akurat saat pengukuran suhu. Selain itu, termometer buatan Ferdinand II ini juga belum memiliki skala standar.

New call-to-action

 

4. Daniel Gabriel Fahrenheit

Daniel Gabriel Fahrenheit telah menemukan kekurangan dari termometer buatan Ferdinand II. Ia pun mengembangkan penelitian dan menemukan bahwa kekurangan alat tersebut ada pada cairan yang digunakan. Fahrenheit pun mengganti alkohol dengan merkuri atau air raksa pada 1714. Ia memilih air raksa lantaran sifat stabilnya, meski berada dalam keadaan membeku atau mendidih. Tak hanya itu, air raksa pun tidak memiliki sifat menguap.

Sepuluh tahun kemudian, tepatnya pada 1724, ia mempublikasikan suhu standar agar perubahan suhu dapat dilakukan dan dihitung dengan akurat. Yup, benar sekali! Skala suhu tersebut dikenal dengan Fahrenheit yang diambil dari nama panjangnya. Selain itu, Fahrenheit juga menetapkan titik suhu baru pada termometer buatannya, yaitu titik panas sebesar 180 derajat dan titik beku 32 derajat.

 

5. Rene Antoine Ferchault de Reamur

Rene Antoine Ferchault de Reamur adalah seorang ilmuwan yang berasal dari Perancis. Ia menjadi salah satu bagian perkembangan termometer di dunia dengan menentukan skala termometer berdasarkan titik beku dan titik didih air. Skala yang ia temukan disebut dengan Reamur, diambil dari nama belakangnya. Adapun skala ini lebih sering digunakan di Jerman dan Prancis, khususnya di industri permen atau kayu.

 

6. Anders Celcius

Anders Celcius merupakan seorang astronom dari Swedia. Pada tahun 1743, ia menciptakan skala suhu termometer yang kemudian ditetapkan dengan sebutan Celcius. Skala suhu yang diciptakan oleh Anders Celcius ini berupa titik beku air pada 0 derajat dan titik didih pada 100 derajat di tekanan atmosfer standar. Skala ini pun banyak digunakan oleh masyarakat luas.

 

7. Lord Kelvin

Lord Kelvin menjadi ilmuwan terakhir yang berperan dalam perkembangan termometer. Ia merupakan orang pertama yang memberikan usulan skala mutlak dari suhu. Usai skala Celcius ditemukan, Lord Kelvin menciptakan skala baru. Skala ini merupakan hasil dari perkembangan gagasan suhu mutlak atau dikenal sebagai “Hukum Kedua Termodinamika”. Skala ini pun dinamai dengan Kelvin.

Baca Juga: Penemu Lampu Lalu Lintas, John Peake Knight Atau Garrett Morgan?

Sekarang kamu sudah tahu bukan siapa penemu termometer dan sejarah perkembangannya. Keren ya para ilmuwan bisa menciptakan sebuah alat dan melakukan pembaruan agar alat tersebut berkembang. Yuk, kita belajar lebih giat lagi bareng ruangbelajar agar bisa seperti para ilmuan!

ruangbelajar

Referensi:

Penemu Termometer dan Perkembangan Termometer [daring]. Tautan: Penemu Termometer Dan Perkembangan Termometer (gramedia.com) diakses pada 14 Maret 2022.

Sejarah Termometer Hingga Manfaatnya di Masa Pandemi Covid-19 [daring]. Tautan: Sejarah Termometer Hingga Manfaatnya di Masa Pandemi Covid-19 Halaman all - Kompas.com diakses pada 14 Maret 2022.

Cara Kerja Termometer dan Jenis-jenisnya [daring]. Tautan: Cara Kerja Termometer dan Jenis-jenisnya | kumparan.com diakses pada 14 Maret 2022.

Profile

Dinda Silviana Dewi