Mengenal Asam Basa: Sifat, Cara Membedakan, dan Klasifikasinya | Kimia Kelas 11

Asam Basa - Sifat, Perbedaan, dan Klasifikasinya

Pernah mendengar istilah asam basa? Yuk, kita belajar mengenai asam basa, mulai dari sifat-sifat, cara membedakan, dan klasifikasinya!

--

Kamu pernah makan lemon, nggak? Ketika dimakan, lemon tuh rasanya ada masam-masamnya gitu, kan? Duh, bayanginnya aja udah terasa nih, rasa masamnya di lidah! Nah, kamu tahu nggak sih, lemon itu bisa terasa masam karena lemon mengandung senyawa asam. Senyawa asam mengandung ion H+ dan adanya ion H+ inilah yang membuat lemon rasanya masam.

Sebagian besar buah-buahan mengandung asam organik lemah, seperti asam sitrat pada jeruk, asam maleat pada apel, dan asam tartrat pada buah anggur. Selain itu, ada pula asam askorbat yang dikenal sebagai vitamin C yang banyak terdapat dalam buah yang berasa masam seperti buah lemon.

Nah, buah yang mengandung asam dan vitamin C ini memiliki banyak manfaat, lho! Mengonsumsi buah-buahan yang mengandung asam, dapat meningkatkan daya tahan tubuh. Kemudian, untuk ibu hamil, buah-buahan yang mengandung asam baik dalam membantu penyerapan zat besi dan membantu pembentukan hemoglobin.

sifat asam

Lihatnya aja udah terasa masam di lidah, ya! (Sumber: giphy.com)

 

Selain itu, pernah nggak, waktu kamu mandi dan lagi sabunan, eh nggak sengaja sabunnya nyiprat ke mulut, terus kejilat? Berbeda dengan lemon yang terasa masam, kalau sabun rasanya pahit, kan? Nah, itu karena sabun mengandung senyawa basa. Senyawa basa mengandung ion OH- dan adanya ion OH- inilah yang menyebabkan sabun rasanya pahit.

Jadi, rasa masam dan rasa pahit ini merupakan salah satu sifat atau ciri dari asam dan basa. Kalau begitu, ada nggak ya, sifat lainnya dari asam dan basa? Tentu ada, dong!

 

Sifat Asam dan Basa

Asam dan basa memiliki sifat yang berbeda. Sifat atau karakteristik asam dan basa dapat kamu lihat pada infografik berikut.

Karakteristik Asam Basa

 

Seperti yang tadi sudah dibahas, dari segi rasa, asam memiliki rasa yang masam sedangkan basa memiliki rasa yang pahit. Lalu, dari segi pH, asam memiliki pH di bawah 7, sedangkan basa memiliki pH di atas 7. Jika suatu larutan memiliki pH 7 artinya larutan tersebut sifatnya netral ya, guys! Tidak bersifat asam maupun basa.

Kemudian, ciri selanjutnya dapat dilihat dari indikator asam basa yang biasa digunakan yaitu lakmus. Jika suatu larutan bersifat asam, maka ia akan memerahkan lakmus biru. Sementara itu, jika larutannya bersifat basa maka ia akan membirukan lakmus merah. Jangan terbalik, ya! Terakhir, larutan atau senyawa asam bersifat korosif, sedangkan basa bersifat kaustik.

Baca juga: Pengertian Isomer, Jenis-jenisnya, Serta Contohnya 

 

Cara Membedakan Asam dan Basa

Senyawa asam dapat dengan mudah ditemukan pada buah-buahan, seperti jeruk dan lemon. Selain itu, bisa juga ditemukan pada bahan makanan, seperti cuka. Bahkan, senyawa asam juga banyak digunakan sebagai bahan pengawet makanan lho, misalnya asam benzoat yang dimanfaatkan sebagai pengawet jus buah dan selai. Sedangkan untuk senyawa basa, umumnya dapat ditemukan pada benda yang rasanya pahit, seperti obat atau sabun.

Berarti, kalau mau membedakan asam dan basa, kita harus tahu rasanya masam atau pahit, ya? Eits, nggak gitu ya, guys! Ada cara yang lebih aman untuk membedakan mana yang merupakan senyawa asam dan mana yang merupakan senyawa basa. Salah satunya seperti yang sudah disebutkan di atas tadi, yaitu menggunakan indikator lakmus atau pH meter.

Selain itu, kamu juga bisa menggunakan bahan-bahan alami yang berwarna cerah sebagai indikator untuk mengidentifikasi asam dan basa. Misalnya, bunga sepatu dan bunga kana. Ketika bunga sepatu dan bunga kana ini dimasukan kedalam larutan asam, maka warnanya akan berubah menjadi lebih muda dan terang daripada warna semula. Tapi, jika dimasukan ke dalam larutan basa, maka warnanya akan berubah menjadi lebih gelap dari warna semula.

Kita juga bisa lho, membuat larutan asam dan basa sendiri! Mau tau caranya? Simak pembahasannya berikut, ya!

 

Membuat Larutan Asam dan Basa

Larutan asam dan basa dapat diperoleh dengan melarutkan asam atau basa secara langsung ke dalam air. Selain itu, larutan ini juga dapat diperoleh melalui reaksi antara senyawa oksida dengan air.

Reaksi antara oksida asam dengan air akan menghasilkan larutan asam, sedangkan reaksi antara oksida basa dengan air akan menghasilkan larutan basa. Larutan basa juga dapat dihasilkan dari reaksi antara logam reaktif dengan air.

Oksida sendiri merupakan senyawa yang terbentuk antara unsur tertentu dengan oksigen. Oksida asam adalah oksida yang berasal dari unsur nonlogam dengan oksigen, misalnya CO2, SO2, P2O5, Cl2O7 dan sebagainya. Oksida asam akan menghasilkan larutan asam jika bereaksi dengan air. Contoh reaksi yang menghasilkan larutan asam bisa kamu lihat pada gambar berikut.

Contoh Reaksi Larutan Asam

 

Lanjut, kita bahas larutan basa, ya! Larutan basa dapat dibentuk dengan mereaksikan oksida basa dengan air. Oksida basa adalah oksida yang berasal dari unsur logam dengan oksigen, misalnya Na2O, CaO, Fe2O3, dan sebagainya. Contoh reaksi yang menghasilkan larutan basa bisa kamu lihat pada gambar berikut.

Contoh Reaksi Larutan Basa

 

Tapi, perlu diperhatikan, bahwa di antara senyawa oksida, ada yang disebut oksida indiferen, yaitu oksida yang tidak dapat membentuk asam maupun basa, misalnya CO dan NO.

Selain itu, ada juga oksida amfoter. Amfoter artinya dapat bereaksi dengan ion asam (H+) dan ion basa (OH-). Contoh oksida amfoter adalah Al2O3 dan ZnO.

Baca juga: Sifat-Sifat Koloid dan Cara Pembuatannya

 

Klasifikasi Asam dan Basa

Oke, sekarang kita bahas tentang klasifikasi asam dan basa, ya! Asam dan basa dibagi menjadi dua macam, yaitu asam kuat dan basa kuat, serta asam lemah dan basa lemah. Kuat dan lemahnya tuh maksudnya gimana, ya? Yuk, kita bahas satu per satu!

 

1. Asam Kuat dan Basa Kuat

Asam kuat adalah senyawa asam yang mudah melepaskan ion H+ dalam air dan mengalami disosiasi total dalam larutannya. Contoh asam kuat yaitu HCl, HNO3, H2SO4, dan HCIO4.

Sedangkan basa kuat adalah senyawa basa yang mudah melepaskan ion OH- dalam air dan mengalami disosiasi total dalam larutannya. Contoh basa kuat yaitu NaOH, KOH, dan Ba(OH)2.

 

2. Asam Lemah dan Basa Lemah

Asam lemah adalah senyawa asam yang sulit melepaskan ion H+ dalam air dan mengalami disosiasi sebagian dalam larutannya. Contoh asam lemah yaitu H3PO4, H2SO3, HNO2, dan CH3COOH

Basa lemah adalah senyawa basa yang sulit melepaskan ion OH- dalam air dan mengalami disosiasi sebagian dalam larutannya. Contoh basa lemah yaitu NaHCO3 dan NH4OH.

Itu tadi pembahasan kita tentang asam basa, mulai dari sifat atau cirinya, cara membedekan, hingga klasifikasinya. Gimana? Sudah paham, kan? Kalau kamu belum puas dengan penjelasan pada artikel ini, kamu bisa belajar dengan menggunakan video belajar beranimasi di ruangbelajar! Melalui ruangbelajar, kamu bisa menambah pemahaman kamu tentang materi asam dan basa, tentunya dengan bimbingan tutor yang berpengalaman!

ruangbelajar

 

Artikel ini telah diperbarui pada 5 Januari 2022.

Profile

Kenya Swawikanti

A full-time cat person who likes spicy food a bit more than Oreo cheesecake and chocolate ice cream. You can call me Kenya or Kay. Nice to meet you!