Keragaman Budaya Indonesia dalam Menyambut Ramadan dan Idulfitri | Geografi Kelas 11

Keragaman Budaya Indonesia dalam Menyambut Ramadan dan Idulfitri

Indonesia memiliki beragam budaya dan tradisi dalam menyambut Ramadan dan Idulfitri, lho! Ada tradisi apa saja, ya? Yuk, perhatikan artikel berikut!

--

 

Teman-teman, nggak terasa, sebentar lagi kita akan memasuki bulan Ramadan, nih! Biasanya, masing-masing daerah di Indonesia memiliki budaya atau tradisi tersendiri untuk menyambut datangnya bulan Ramadan. Kalau tradisi di daerahmu apa, guys?

Eits, nggak cuma bulan Ramadan aja lho, yang disambut dengan tradisi tertentu. Nanti, setelah bulan Ramadan usai dan Idulfitri tiba, biasanya akan ada tradisi yang berbeda lagi untuk menyambutnya. Wah, jadi penasaran deh, seperti apa sih keragaman budaya Indonesia dalam menyambut Ramadan dan Idulfitri? Kita bahas, yuk!

 

Tradisi Menyambut Ramadan di Indonesia

Di berbagai daerah di Indonesia, terdapat beberapa tradisi yang dilakukan untuk menyambut bulan Ramadan. Biasanya, tradisi ini dilakukan sebagai upaya untuk membersihkan dan menyucikan diri sebelum memasuki bulan Ramadan. Selain itu, biasanya tradisi ini juga ditujukan untuk berbagi kebahagiaan dan menunjukkan rasa syukur kepada Allah SWT. Ada tradisi apa aja, ya? Yuk, kita bahas!

 

Munggahan

Munggahan adalah tradisi menyambut Ramadan yang dilakukan oleh masyarakat Jawa Barat. Secara umum, munggahan adalah berkumpul dan makan bersama seluruh anggota keluarga. Hal ini dimaksudkan untuk menjalin silaturahmi dan berdoa bersama. Munggahan biasanya dilakukan sehari atau 2 hari sebelum puasa dimulai.

 

munggahan

Munggahan bersama keluarga menyambut Ramadan (Sumber: ayoindonesia.com)

 

Poin unik dari munggahan adalah cara penyajian makanannya yang menggunakan daun pisang yang panjang. Seluruh menu makanan mulai dari nasi, sayur, hingga lauk-pauknya, ditata berjajar di atas daun pisang yang panjang. Jadi, pada tradisi munggahan, makannya nggak perlu pakai piring, guys!

Baca juga: Melihat 7 Fakta Unik Ramadan di Berbagai Negara di Dunia!

 

Dugderan

Selanjutnya, ada tradisi yang disebut dengan Dugderan. Dugderan adalah festival khas Kota Semarang yang dirayakan untuk menandai bahwa ibadah puasa di bulan suci Ramadan telah tiba. Perayaan ini dibuka oleh walikota dan dimeriahkan oleh sejumlah petasan dan kembang api.

Nama dugderan sendiri diambil dari suara bedug dan suara letusan petasan. "Dug" berarti suara yang berasal dari bedug, sementara "der" adalah suara dari letusan petasan.

 

dugderan

Dugderan di Semarang (Sumber: theasianparent.com)

 

Tradisi dugderan ini telah diadakan sejak tahun 1882, pada masa Kebupatian Semarang di bawah pimpinan Bupati R.M. Tumenggung Ario Purbaningrat. Perayaan ini dulunya dipusatkan di kawasan Masjid Agung Semarang atau Masjid Besar Semarang (Masjid Kauman) yang berada di pusat kota lama Semarng dekat Pasar Johar.

 

Padusan

Padusan adalah sebuah tradisi yang dilakukan oleh masyarakat Jawa Tengah. Secara umum, padusan adalah mandi. Iya, mandi. Tapi, mandinya ini adalah mandi dalam rangka menyambut bulan Ramadan, dengan harapan dapat menyucikan jiwa dan raga untuk menyambut bulan yang suci pula.

 

padusan

Padusan, ritual mandi untuk mensucikan diri (Sumber: kompas.com)

 

Sebenarnya, upacara mandi seperti ini juga banyak dilakukan di berbagai daerah di Indonesia, meskipun bukan pada bulan Ramadan. Tapi, tujuannya tetap sama, yaitu sebagai bentuk penyucian jiwa dan raga. Hanya saja, penyebutan acaranya berbeda-beda di berbagai daerah.

---

Eits, intermezzo dulu! Kamu tahu nggak sih, kalau di ruangbelajar ada fitur bernama Banksoal yang berisikan ribuan latihan soal, lho! Nah, fitur ini pas banget buat kamu yang sebentarlagi akan menghadapi PAS. Jangan lupa cobain, ya!

New call-to-action

 

Tradisi Menyambut Idulfitri (Lebaran) di Indonesia

Selain untuk menyambut bulan Ramadan, Indonesia juga memiliki banyak tradisi untuk menyambut Idulfitri atau Lebaran. Biasanya, perayaan ini lebih mengarah pada bentuk sukacita akan kemenangan yang telah susah payah didapatkan setelah berpuasa selama sebulan penuh. Selain itu, biasanya perayaan ini ditujukan untuk mengucap syukur kepada Allah SWT, karena masih bisa berkumpul, bersilaturahmi, dan bertemu dengan keluarga dan sanak saudara. Kira-kira, ada tradisi apa aja, ya? Check it out!

 

Festival Meriam Karbit

Festival ini dilakukan di Kalimantan Barat, tepatnya di Kota Pontianak. Festival ini biasa dirayakan seminggu sebelum Idulfitri tiba. Meriam karbit adalah meriam yang terbuat dari batang pohon atau bambu dan ruas-ruasnya dilubangi hingga menjadi corong. Meriam ini hanya mengeluarkan bunyi dan api, karena tidak memakai peluru.

 

Meriam karbit

Meriam karbit menembak (Sumber: www.amazingborneo.id)

 

Bambu yang sudah bolong tengahnya, akan diberikan air dan diisi dengan karbit di bagian ujungnya. Karbit yang menyublim karena terkena air, jika disulut dengan api akan menimbulkan ledakan dan api. Tapi, meriam yang digunakan di Pontianak, ukurannya berkali-kali lebih besar daripada meriam karbit yang biasa ditemukan di daerah lain karena tidak terbuat dari bambu, melainkan dari batang pohon yang dilubangi.

 

menghias meriam karbit

Menghias meriam karbit (Sumber: kompas.com)

 

Sebenarnya, awal mula diadakannya festival ini tidak ada kaitannya dengan Idulfitri, tetapi erat kaitannya dengan penyebaran islam di Pontianak. Jadi, waktu pendiri Kota Pontianak, Sultan Abdurrahman, mendirikan kota ini dan menyebarkan agama Islam, beliau sering mendapat gangguan dari hantu kuntilanak. Sultan Abdurrahman akhirnya membuat meriam karbit dan menembakkannya untuk mengusir kuntilanak tersebut.

Dalam pemaknaan zaman sekarang, festival ini dijadikan sebagai ajang silaturahmi, pariwisata, dan lomba antarkelompok pengrajin meriam serta warga Kota Pontianak.

Baca juga: Apa Hubungannya Mobilitas Penduduk dengan Mudik?

 

Grebeg Syawal

Grebeg Syawal adalah salah satu dari 3 acara grebeg yang diadakan dalam 1 tahun oleh Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat atau Kesultanan Jogja. Grebeg Syawal diadakan pada saat hari raya Idulfitri dan dilaksanakan setelah solat Idulfitri selesai.

 

Gerebek Syawal

Gunungan untuk grebek Maulid (Sumber: www.ceritajogja.com)

 

Grebeg Syawal adalah acara bagi-bagi rezeki yang dilakukan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono kepada rakyat Yogyakarta dengan cara membagi-bagikan gunungan yang telah didoakan terlebih dahulu. Gunungan ini adalah sebuah tumpukan hasil bumi yang di tumpuk dalam bentuk segitiga sehingga menyerupai gunung.

Setelah didoakan, maka semua yang menonton bisa berebut dan mengambil bagian dari gunungan tersebut. Mereka yang ikut berebut gunungan berharap akan mendapatkan berkah karena telah mendapatkan barang yang sudah didoakan.

 

Tumbilotohe

Tumbilotohe merupakan salah satu tradisi yang cukup unik dan keren dari Kota Gorontalo, Sulawesi. Tumbilotohe adalah tradisi menerangi Kota Gorontalo hingga ke pelosok dalam rangka perayaan menyambut Idulfitri. Masyarakat Gorontalo berlomba menerangi daerah sekitar mereka dengan berbagai lampu yang menarik. 

 

tumbilotohe

Tumbilotohe di Gorontalo (Sumber: tempo.co)

 

Awalnya, tradisi ini dilakukan untuk memudahkan masyarakat dalam menemukan jalan ke masjid, karena pada zaman dahulu belum ada penerangan lampu. Lama kelamaan, perayaan ini mengalami pergeseran makna, sehingga saat ini hanya digunakan sebagai bentuk perayaan saja.

---

Itu dia beberapa contoh keragaman budaya Indonesia dalam menyambut Ramadan dan Idulfitri atau Lebaran. Tradisi-tradisi tersebut tidak lain merupakan sebuah wujud rasa syukur kepada Allah SWT. Hal ini membuat keanekaragaman budaya di Indonesia menjadi sangat beragam karena setiap daerah mempunyai caranya sendiri dalam mengungkapkan rasa syukurnya. Nah, kalau kamu masih ada yang bingung seputar mata pelajaran di sekolah, kamu bisa banget nih mencari materinya di ruangbelajar. Di sana ada banyak video belajar yang seru dan beranimasi, lho!

ruangbelajar

Referensi:

Endarto, Danang, dkk. (2009). Geografi 2 Untuk SMA/MA Kelas XI. Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.

Sumber Gambar:

Gambar 'Munggahan' [Daring]. Tautan: https://www.ayoindonesia.com/khazanah/pr-013016674/makna-tradisi-munggahan-dalam-menyambut-ramadhan-jelang-puasa-bagi-warga-sunda (Diakses: 30 Maret 2022)

Gambar 'Dugderan' [Daring]. Tautan: https://id.theasianparent.com/dugderan (Diakses: 30 Maret 2022)

Gambar 'Padusan' [Daring]. Tautan: https://travel.kompas.com/read/2022/03/25/170400227/klaten-tiadakan-tradisi-padusan-di-umbul-jelang-ramadhan-2022?page=all (Diakses: 30 Maret 2022)

Gambar 'Festival Meriam Karbit' [Daring]. Tautan: https://www.amazingborneo.id/festival-meriam-karbit-pontianak-62-811-5695-100-aam/ (Diakses: 30 Maret 2022)

Gambar 'Menghias Meriam Karbit' [Daring]. Tautan: https://travel.kompas.com/read/2016/06/18/111500027/Festival.Meriam.Karbit.Siap.Menggetarkan.Malam.Takbiran.di.Pontianak (Diakses: 30 Maret 2022)

Gambar 'Grebeg Syawal' [Daring]. Tautan: https://www.ceritajogja.com/56-kraton-yogyakarta-tiadakan-grebeg-syawal-tahun-ini.html (Diakses: 30 Maret 2022)

Gambar 'Tumbilotohe di Gorontalo' [Daring]. Tautan: https://foto.tempo.co/read/72836/tumbilotohe-tradisi-nyalakan-lampu-botol-3-hari-sebelum-lebaran (Diakses: 30 Maret 2022)

 

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Seno Aji dan telah diperbarui oleh Kenya Swawikanti pada 30 Maret 2022.

Profile

Kenya Swawikanti

A full-time cat person who likes spicy food a bit more than Oreo cheesecake and chocolate ice cream. You can call me Kenya or Kay. Nice to meet you!