Selamat Hari Film Nasional! Rekomendasi Film Tentang Pendidikan Ini Wajib Ditonton

Ida Ruspita Mar 30, 2021 • 4 min read


Rekomendasi FIlm Tentang Pendidikan

Artikel ini membahas rekomendasi film tentang pendidikan yang harus di tonton untuk memeriahkan Hari Film Nasional.

--

 

Siapa nih yang suka nonton film? Selain untuk hiburan dan mengisi waktu luang, film juga bisa ngasih banyak pengetahuan dan inspirasi loh, salah satunya film dengan tema pendidikan. Gak hanya menggambarkan realitas, tetapi juga banyak menyelipkan kritik sosial yang keras serta dikemas dengan jalan cerita menarik. Gak heran ya banyak film-film Indonesia dengan tema pendidikan bisa menyabet berbagai penghargaan nasional dan internasional.

Dalam rangka memperingati Hari Film Nasional pada 30 Maret, gak cocok nih kalau kita gak mengisinya dengan menonton film tema pendidikan untuk meningkatkan semangat kita dalam belajar. Udah mutusin mau nonton film apa? Kalau belum, berikut deretan rekomendasi film dengan tema pendidikan yang harus kamu tonton, di antaranya:

 

 Mengejar Embun ke Eropa (2016)

Mengejar Embun ke Eropa

Film bergendre drama ini menceritakan kisah seorang pejuang pendidikan bernama Puro, pemuda asal Pulau Muna, Sulawesi Tenggara. Setelah dewasa, ia menikah. Kehidupan yang sederhana ternyata gak menghambat nasib baiknya untuk berangkat melanjutkan studi di Benua Eropa.

Baca juga: Mental Contrasting: Lebih dari Sekadar Berpikir Positif

Sepulangnya di Indonesia, Puro menjadi dosen kampus yang ada di kendari. Film ini menonjolkan perjuangan, perlawanan, dan sikap gigih Paru dalam memperbaiki performa kampus serta memberantas manipulasi nilai  demi mengubah kampus tersebut menjadi lebih baik.

 

MARS Mimpi Ananda Raih Semesta (2016)

MARS

Perjuangan seorang ibu di kaki gunung kidul bernama Tupon menjadi cerita dalam film ini. Tanpa lelah, Tupon membesarkan anaknya Sekar Palupi untuk terus melanjutkan pendidikan.  Walaupun Tupon buta huruf, dia selalu membawa anaknya melihat alam semesta dengan menunjukkan lintang lantip (bintang yang cerdas), planet Mars. Akhirnya, perjuangan Tupon membawa hasil karena Sekar Palupi mampu meraih gelar master dalam bidang astronomi di Oxford Univerisity, Inggris.

 

Negeri Lima Menara (2012)

Negeri 5 Menara

Film ini menceritakan seorang remaja sederhana bernama Alif. Ia dan sahabatnya Randai yang baru lulus SMP, ingin melanjutkan SMA di kota Bandung dan masuk kuliah di ITB. Namun keinginan itu harus runtuh ketika Amaknya menginginkan Alif untuk masuk ke pondok pesantren madani di Ponogoro. Dengan setengah hati, Alif menuruti permintaan orang tuanya dan menguatkan hati setidaknya satu tahun di pondok pesantren tersebut.

Seiring berjalannya waktu, alif mulai bersahabat dengan teman-temannya. Mereka sering berkumpul di menara masjid dan menamai persahabatan mereka dengan sahibul menara atau pemilik menara. Mereka memiliki cita-cita dan ambisi besar untuk menaklukan dunia. Kira-kira bisa gak ya mereka berlima mewujudkan cita-citanya?.

 

Laskar Pelangi (2016)

Laskar Pelangi

Film ini menceritakan tentang 10 anak yang sekolah di pondok sekolah dasar, di Belitong.  Dengan setting tahun 1970-an, sekolah tersebut selalu terancap ditutup. Ikal dan teman-temannya yang dijuluki Laskar Pelangi, menghadapi ancaman-ancaman mulai skeptisnya para pejabat pemerintah, keserakahan perusahaan, kemiskinan, hancurnya infrastruktur, dan kurangnya rasa percaya diri. Tapi dua guru di sekolahnya selalu menyemangatinya dan di situlah para siswa memiliki harapan untuk terus berjuang menentang pejabat tambang timah.

 

Sokola Rimba (2013)

Sokola Rimba

Ada yang pernah berpikir akan mengajar di suku pedalaman? Nah di film ini akan mengajak kamu melihat perjuangan Butet Manurung, seorang pendiri soloka rimba di hutan pedalaman bukit dua belas jambi. Setelah hampir tiga tahun bekerja di lembaga konservasi di wilayah jambi, Butet memutuskan untuk menjadi pengajar bagi anak-anak di suku anak dalam atau disebut orang rimba.

Suatu hari butet ditolong oleh anak kecil bernama Bungo kemudian mengajarinya membaca dan menulis. Melihat semangat Bungo, butet berencana untuk meluaskan wilayah mengajarnya, tapi keinginan itu tidak mendapat sambutan baik dari kelompok rombong bungo karena masih percaya bahwa belajar baca tulis akan membawa malapetaka. Pantang mundur, Butet mencari segala cara agar tetap bisa mengajar bungo dan anak pedalaman lainnya, hingga malapetaka yang ditakuti benar-benar terjadi.

 

Wah, dari sinopsisnya aja udah kebayang serunya ya. Selain hasil karya dalam negeri, film diatas juga menginspirasi, gak kalah deh emang sama film luar negeri. Jadi, udah mutusin mau nonton film yang mana nih? Selain rekomendasi film yang bisa kamu tonton, ada juga loh rekomendasi untuk kamu yang mau belajar online yang lebih seru. Yap, di ruangbelajar! Langsung klik banner di bawah ini ya!

ruangbelajar

 

Beri Komentar