Kebudayaan Universal dan Proses Pembentukannya | Sosiologi Kelas 8

kebudayaan universal

Artikel ini membahas mengenai pengertian, unsur, serta proses pembentukan budaya universal.

--

 

Kamu pernah kepikiran gak sih, kok semua orang di berbagai negara itu berbicara menggunakan bahasa yang berbeda ya? Kenapa gak satu bahasa aja sih di seluruh dunia biar gampang ngobrolnya kalo ada bule? Jadi gais, bahasa ini sebenarnya adalah salah satu unsur budaya, loh. Dan budaya itu dapat kamu jumpai di berbagai belahan dunia. Eh, tapi budaya itu apa, ya? Dan kenapa bisa ada di mana-mana? Yuk, simak penjelasannya dari aku ya!

Budaya

Jadi, kalo menurut Selo Soemardjan, kebudayaan adalah hasil cipta, karya, dan karsa manusia. Jadi, apapun yang dihasilkan oleh manusia itu bisa disebut sebagai budaya, loh. Nah, biar makin jelas, coba kamu perhatikan gambar di bawah ini, ya!

pengertian budaya dan wujudnya
 

Berdasarkan gambar di atas, ternyata wujud budaya itu bisa banyak banget, gak cuma rumah dan pakaian tradisional aja. Tapi, kamu pernah kepikiran gak sih, kalo di berbagai belahan bumi, semua manusia itu memiliki budayanya masing-masing? Nah, ini nih yang disebut sebagai kebudayaan universal.

Baca juga: Mobilitas Sosial: Pelbagai Bentuk dan Faktor

Kebudayaan Universal

Kebudayaan universal itu apa, sih? Jadi nih gais, budaya itu dimiliki oleh semua peradaban di muka bumi, sehingga disebut universal. Nah, sebelum aku bahas lebih lanjut lagi, kamu perlu tau dulu ya unsur-unsur budaya universal itu ada apa aja. Coba simak di bawah, ya!

unsur kebudayaan universal
 

Dari gambar di atas, coba kita ambil satu bahasan ya, tentang bahasa. Bahasa itu disebut sebagai salah satu unsur budaya universal karena setiap kebudayaan dari berbagai daerah pasti memiliki bahasa. Walaupun bahasa di tiap daerah atau negara itu berbeda-beda. Begitu juga seperti unsur lainnya, seperti teknologi. Semua kebudayaan pasti memiliki teknologi, hanya saja masing-masing teknologinya pasti mempunyai ciri khas dan fungsinya sendiri.

Nah, dari perumpamaan di atas, sekarang kamu udah tau berarti ya, apa aja unsur kebudayaan universal dan alasannya mengapa mereka disebut universal. Sekarang, kita masuk ke bahasan berikutnya ya, tentang gimana awal mulanya kebudayaan itu bisa terbentuk. 

Baca juga: Masyarakat Multikultural dan Karakteristiknya

Proses Terbentuknya Kebudayaan

Menurut kamu, bisa gak sih kita sebagai individu menghasilkan budaya sendiri? Atau, apa sebenarnya kebudayaan itu udah otomatis ada dari sananya ya di masing-masing daerah? Jawabannya bisa dong, geng! Kita sebagai individu bisa loh menghasilkan suatu budaya, makanya ada yang disebut sebagai budaya individu.

Jadi, budaya individu adalah hasil cipta atau pola pikir yang dimiliki seseorang. Misalnya, kamu sebagai individu menciptakan suatu alat musik baru, atau kamu menulis sebuah lagu, atau kamu memiliki ide yang bisa ngebantu kamu dalam belajar tiap harinya. Nah, itu tandanya, kamu menciptakan sesuatu kan, berarti itu adalah budaya individu kamu, loh!

Sekarang pertanyaannya, apa sih awal mulanya yang bikin kita selaku manusia kok bisa menghasilkan budaya? Jawabannya adalah karena kita punya dorongan atau motivasinya, gais! Jadi, ada 4 dorongan yang bisa menjadi cikal bakal terbentuknya suatu budaya, nih. Dorongan tersebut adalah dorongan naluri, inderawi, akal, dan religi/keagamaan.

faktor pembentuk kebudayaan
 
  1. Dorongan Naluri, yaitu timbul semata-mata karena dorongan naluri. Misalnya, seorang bayi secara naluri akan menangis apabila dia merasakan lapar atau haus.
  2. Dorongan Indrawi, yaitu timbul karena rangsangan yang dirasakan oleh manusia melalui panca indranya, seperti penglihatan, peraba, pendengaran, dan pengecap. Misalnya, karena mengamati pemandangan di kampung, akhirnya kamu bisa menghasilkan lukisan pemandangan yang indah.
  3. Dorongan Akal, yaitu sebuah dorongan yang muncul karena kemampuan kita sebagai manusia yang dapat memanfaatkan akal dan pikiran untuk kemudahan hidup kita. Misalnya, untuk memudahkan menggambar sebuah lingkaran, akhirnya diciptakan lah sebuah alat bernama jangka.
  4. Dorongan Religi, yaitu dorongan yang dirasakan karena dasar kepercayaan atau dorongan rohani. Misalnya, karena kepercayaan, manusia akhirnya melahirkan tradisi atau kegiatan dalam kehidupan sehari-hari yang dikaitkan dengan kegiatan keagamaan, seperti ritual pemakaman yang diiringi oleh doa-doa atau tradisi sejenis.

Nah, sekarang, berarti kamu udah tau ya gais, apa aja sih yang masuk dalam unsur budaya universal, dan juga apa aja yang menjadi dorongan lahirnya suatu budaya. Tapi kayaknya masih ada pertanyaan yang belom kejawab gak, ya? Hmmm…

“Terus kak, kenapa budaya itu bisa beda-beda bentuknya kalo dorongannya cuma dari 4 hal itu?”

Nah, itu dia pertanyaannya. Dengan dorongan yang sama, budaya yang lahir bisa beda, loh. Kenapa hayoo kok bisa gitu ya? xixixi. Jadi jawabannya, karena suatu budaya itu dipengaruhi oleh banyak hal loh, bukan hanya dari dorongannya aja. Suatu budaya juga dipengaruhi oleh lokasi atau tempat tinggal manusianya secara geografis, daerah lingkungan sekitarnya, kepercayaannya, cara interaksi, pola kehidupan, hingga tingkat pendidikannya.

Itu makanya, kita di Indonesia yang merupakan negara kepulauan, memiliki bahasa daerah yang jauh lebih banyak daripada negara-negara di benua Amerika, yang tidak banyak dipisahkan oleh lautan. Jadi, faktor geografis Indonesia itu mempengaruhi berbagai macam bahasa yang ada di dalamnya. Gitu, gengs.

Oke gais, jadi untuk bahasan kali ini cukup sampe di sini aja ya. Aku mau apresiasi banget nih buat kamu yang udah baca tulisan ini sampai selesai, jadi terharuuu huhuw. Kalo mau masih kurang puas sama bahasan aku kali ini, boleh banget ya langsung langganan ruangbelajar aja! Jadi selain bisa baca-baca tulisan kayak gini, masih banyak banget materi pelajaran IPS dan pelajaran lainnya yang lebih menarik lagi pembahasannya, loh. Jadi, jangan sungkan buat langsung langganan aja ya gais huehe. Sampai jumpa di tulisan berikutnya, dadah!

New Call-to-action

Referensi:

Koentjaraningrat, Pengantar Ilmu Antropologi (jakarta: Aksara Baru, 1979)

Gunsu Nurmansyah, Nunung Rodliyah, Recca Ayu Hapsari (2019). Pengantar Antropologi: Sebuah Ikhtisar Mengenal Antropologi. Aura Publisher.

Profile

Kak Ali MT Soshum

Lulusan Pendidikan Geografi Universitas Negeri Jakarta. Hobi berkebun, menulis, dan membaca (yang fiksi aja tapi hehe). Suka ngajar dan ngelatih juga. Pelatih Paskibra favoritmu.

Beri Komentar